8 Zulqaidah 1442 H / Jumat, 18 Juni 2021
Bareskrim Limpahkan Kasus Indosurya ke Kejagung 
hukum | Senin, 7 Juni 2021
Editor : red | Penulis : PE*

Kantor Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri /int

JAKARTA -- Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri akan melimpahkan berkas perkara tahap pertama untuk kasus dugaan penipuan dan penggelapan dana Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya pada Senin (7/6-2021).

Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Helmy Santika mengatakan bahwa pelimpahan itu dilakukan usai pihaknya melengkapi sejumlah administrasi yang kurang pada penyerahan Jumat (4/6) lalu.

"Penyidik akan melengkapi berkas perkara KSP dan akan menyerahkan lagi ke Kejagung hari ini," kata Helmy kepada wartawan, Senin (7/6-2021).

Dia mengatakan bahwa hasil koordinasi yang dilakukan pihaknya dengan Kejagung pekan lalu menyepakati bahwa pelimpahan berkas dapat dilakukan hari ini.

Kata dia, beberapa kekurangan dalam pemberkasan diminta oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk dilengkapi. Namun demikian, Helmy tak dapat merinci lebih lanjut mengenai materi kelengkapan berkas dalam perkara tersebut.

"Kami berterima kasih kepada Kejagung karena telah mengingatkan penyidik untuk melengkapi kekurangan pada administrasi berkas tersebut," tukas dia.

Menurut Helmy selama penyidikan, Bareskrim mencatat terdapat sekitar 1.200 korban Indosurya yang mengadu ke pihaknya. Dari jumlah itu, setidaknya kerugian korban ditaksir mencapai Rp5 triliun.

Sejauh ini, kata dia, sejumlah aset milik tersangka perorangan ataupun korporasi telah disita penyidik. Misalnya, Helmy merinci, rekening senilai Rp29 miliar, 46 kendaraan, dokumen pembukaan rekening, hingga sejumlah bukti lain.

Aset-aset itu dilakukan pelacakan dan penyitaan untuk nantinya dapat mengembalikan kerugian korban akibat tindak pidana yang dilakukan para tersangka.

Dalam perkara ini, setidaknya ada tiga tersangka yang telah dijerat kepolisian. Mereka ialah Ketua KSP Indosurya Henry Surya, Manager Direktur Koperasi Suwito Ayub, dan Head Admin June Indria. Selain itu Bareskrim Polri juga menetapkan KSP Indosurya sebagai tersangka korporasi.

Kasus ini bermula ketika pada Februari 2020, sejumlah nasabah Koperasi Simpan Pinjam Indosurya Cipta tidak mendapatkan pencairan atas deposito mereka yang telah jatuh tempo di koperasi tersebut. Jumlah deposito itu mencapai Rp14,6 triliun. Adapun total nasabah koperasi ini sekitar 5.700 nasabah.

Diketahui bahwa koperasi ini menjanjikan imbalan bunga yang tinggi sebesar 9 persen hingga 12 persen per tahun, jauh di atas bunga deposito perbankan yang berkisar 5-7 persen dalam jangka waktu yang sama.

Sumber CNN



Artikel Terbaru
riau | Jumat, 18 Juni 2021

Tingkatkan kerjasama diberbagai bidang , Rektor Universitas Pahlawan Prof. Dr. Amir Luthfi.


pekanbaru | Jumat, 18 Juni 2021

Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Pekanbaru belum menerima petunjuk teknis (Juknis) terkait.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Kondisi Kabupaten Kampar yang luasnya lebih kurang 11 ribu kilometer persegi dengan penduduk.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Ketua TP-PKK Kabupaten Kampar Hj Muslimawati Catur mengatakan, pengolahan sampah, dari sesuatu.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Si jago merah kembali melahap bangunan permanen Lantai II ruko Apotek Hikmah di Jalan Prof. M.


kampar | Kamis, 17 Juni 2021

Pemerintah Kabupaten Kampar, Kamis(17/6-2021) menyerahkan bantuan kepada warga Desa Pangkalan.


pekanbaru | Kamis, 17 Juni 2021

Sebanyak 10 unit bus Trans Metro Pekanbaru (TMP) yang difungsikan menjadi bus vaksinasi.


pekanbaru | Kamis, 17 Juni 2021

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) bersama Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).


pekanbaru | Rabu, 16 Juni 2021

Pemerintah Pekanbaru untuk sementara harus menghentikan pelayanan vaksinasi tahap pertama di.


kampar | Rabu, 16 Juni 2021

Sebagai wujud perhatian sosial kepada masyarakat, Pemerintah Kampar, Rabu (16/6-2021).


Penggunaan Sirekap di Pilkada Serentak 2020 Dikritik | Mengapa Saat Tidur Kita Disunnahkan Miring Kanan | "Aku bilang ke Dia Ini Adaptasi" | Kontribusi Pendapatan Data XL Capai 80 Persen | XL Axiata Pastikan Kemampuan Jaringan Data Meningkat | SKK Migas Gelar Pelatihan Migas untuk Anggota PWI | Guru Ancam Demo Besar Besaran | Dompet Dhuafa Riau-Indragiri Hulu ajak Anak-anak Jangan Takut Berbagi | Ini Dia Daftar Mobil LCGC Terlaris | Waketum DPP PAN, Bara Hasibuan Tolak Mundur |

Kantor Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri /int

Bareskrim Limpahkan Kasus Indosurya ke Kejagung 

hukum | Senin, 7 Juni 2021
Editor : red | Penulis : PE*

JAKARTA -- Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri akan melimpahkan berkas perkara tahap pertama untuk kasus dugaan penipuan dan penggelapan dana Koperasi Simpan Pinjam (KSP) Indosurya pada Senin (7/6-2021).

Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dirtipideksus) Bareskrim Polri Brigadir Jenderal Helmy Santika mengatakan bahwa pelimpahan itu dilakukan usai pihaknya melengkapi sejumlah administrasi yang kurang pada penyerahan Jumat (4/6) lalu.

"Penyidik akan melengkapi berkas perkara KSP dan akan menyerahkan lagi ke Kejagung hari ini," kata Helmy kepada wartawan, Senin (7/6-2021).

Dia mengatakan bahwa hasil koordinasi yang dilakukan pihaknya dengan Kejagung pekan lalu menyepakati bahwa pelimpahan berkas dapat dilakukan hari ini.

Kata dia, beberapa kekurangan dalam pemberkasan diminta oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) untuk dilengkapi. Namun demikian, Helmy tak dapat merinci lebih lanjut mengenai materi kelengkapan berkas dalam perkara tersebut.

"Kami berterima kasih kepada Kejagung karena telah mengingatkan penyidik untuk melengkapi kekurangan pada administrasi berkas tersebut," tukas dia.

Menurut Helmy selama penyidikan, Bareskrim mencatat terdapat sekitar 1.200 korban Indosurya yang mengadu ke pihaknya. Dari jumlah itu, setidaknya kerugian korban ditaksir mencapai Rp5 triliun.

Sejauh ini, kata dia, sejumlah aset milik tersangka perorangan ataupun korporasi telah disita penyidik. Misalnya, Helmy merinci, rekening senilai Rp29 miliar, 46 kendaraan, dokumen pembukaan rekening, hingga sejumlah bukti lain.

Aset-aset itu dilakukan pelacakan dan penyitaan untuk nantinya dapat mengembalikan kerugian korban akibat tindak pidana yang dilakukan para tersangka.

Dalam perkara ini, setidaknya ada tiga tersangka yang telah dijerat kepolisian. Mereka ialah Ketua KSP Indosurya Henry Surya, Manager Direktur Koperasi Suwito Ayub, dan Head Admin June Indria. Selain itu Bareskrim Polri juga menetapkan KSP Indosurya sebagai tersangka korporasi.

Kasus ini bermula ketika pada Februari 2020, sejumlah nasabah Koperasi Simpan Pinjam Indosurya Cipta tidak mendapatkan pencairan atas deposito mereka yang telah jatuh tempo di koperasi tersebut. Jumlah deposito itu mencapai Rp14,6 triliun. Adapun total nasabah koperasi ini sekitar 5.700 nasabah.

Diketahui bahwa koperasi ini menjanjikan imbalan bunga yang tinggi sebesar 9 persen hingga 12 persen per tahun, jauh di atas bunga deposito perbankan yang berkisar 5-7 persen dalam jangka waktu yang sama.

Sumber CNN


Artikel Terbaru

riau | Jumat, 18 Juni 2021

Tingkatkan kerjasama diberbagai bidang , Rektor Universitas Pahlawan Prof. Dr. Amir Luthfi.


pekanbaru | Jumat, 18 Juni 2021

Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Pekanbaru belum menerima petunjuk teknis (Juknis) terkait.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Kondisi Kabupaten Kampar yang luasnya lebih kurang 11 ribu kilometer persegi dengan penduduk.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Ketua TP-PKK Kabupaten Kampar Hj Muslimawati Catur mengatakan, pengolahan sampah, dari sesuatu.


kampar | Jumat, 18 Juni 2021

Si jago merah kembali melahap bangunan permanen Lantai II ruko Apotek Hikmah di Jalan Prof. M.


kampar | Kamis, 17 Juni 2021

Pemerintah Kabupaten Kampar, Kamis(17/6-2021) menyerahkan bantuan kepada warga Desa Pangkalan.


pekanbaru | Kamis, 17 Juni 2021

Sebanyak 10 unit bus Trans Metro Pekanbaru (TMP) yang difungsikan menjadi bus vaksinasi.


pekanbaru | Kamis, 17 Juni 2021

Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) bersama Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP).


pekanbaru | Rabu, 16 Juni 2021

Pemerintah Pekanbaru untuk sementara harus menghentikan pelayanan vaksinasi tahap pertama di.


kampar | Rabu, 16 Juni 2021

Sebagai wujud perhatian sosial kepada masyarakat, Pemerintah Kampar, Rabu (16/6-2021).